Pindah Swansea, Wonderkid Portugal Semakin Meredup

Malang nian nasib wonderkid Portugal, Renato Sanches. Dianggap sebagai salah satu talenta terbaik pemain Swansea itu justru semakin meredup di Inggris.

Sanches menjadi perbincangan ketika turut mengantarkan Portugal juara Piala Eropa 2016. Dia dianggap bakal menjadi pemain besar di masa depan.

Predikat wonderkid atau bocah ajaib pun disematkan kepada Sanches. Maklum, usianya kala itu masih 18 tahun dan menerima penghargaan pemain muda terbaik Piala Eropa 2016.

Musim lalu, Sanches kesulitan menembus tim utama Bayern Munchen. Gelandang yang kini telah berusia 20 tahun itu pun kemudian dipinjamkan ke Swansea City sejak musim panas lalu. Manajer Swansea, Paul Clement, mendukung Renato Sanches menemukan kembali performa terbaiknya. Tapi, sejauh ini, Renato Sanches belum juga tampil sesuai ekspektasi.

Pemain Berbakat

“Saya bersimpati kepada dia (Renato Sanches) karena dia pemain yang sangat berbakat dan saya kira pada setiap pertandingan tahun ini dia belum menunjukkan talenta yang dia miliki,” kata Clement, seperti dilansir Reuters.

Ketika Swansea kalah 0-1 dari Chelsea pertengahan pekan ini, dia tampil sebagai pemain pengganti. Sudah delapan pertandingan dia diturunkan klub berjulukan The Swans tersebut.

“Dia pemain yang kesulitan untuk percaya diri dan kesulitan tampil prima,” beber Clement.

Tingkatkan Keterampilan

Clement yakin Sanches mesti mulai meningkatkan keterampilan fundamentalnya setelah sang pemain terlalu sering kehilangan bola saatmelawan Chelsea. Swansea sendiri sudah menelan kekalahan kelima pada enam pertandingan liga terakhirnya.

“Kami yakin kami berada pada lingkungan tepat untuk mengeluarkan kemampuan dia. Kami berharap dia mengayunkan langkah yang tepat yang dibutuhkannya,” ucapnya.

Dalam kariernya, Renato Sanches sudah memenangi trofi Liga Portugal bersama Benfica. Selain itu, musim lalu di Bayern Munchen, dia juga juara Bundesliga Jerman.

Hadapi Napoli, Juventus Nekat Mainkan Higuain?

Juventus bakal menurunkan kemampuan terbaiknya saat bertemu Napoli dalam lanjutan Serie A, Sabtu (2/12/2017). Tim berjuluk Si Nyonya Tua itu kabarnya bahkan bakal mengambil risiko dengan memainkan Gonzalo Higuain sebagai starter saat bertemu Napoli.

Higuain sebelumnya diragukan bisa main melawan Napoli akibat baru menjalani operasi untuk menstabilkan jari yang patah pada hari Senin. Juventus awalnya diperkirakan akan mengistirahatkan Higuain atau memulai dari bangku cadangan.

Namun karena Mario Mandzukic sudah dipastikan absen akibat cedera otot saat latihan, pelatih Massimiliano Allegri dikabarkan akan mengambil risiko dengan tetap memainkan Higuain sebagai starter.

Seperti diberitakan Football Italia, Higuain akan main sejak awal dengan memakai pelindung di bagian tangannya.

Juventus perlu menang melawan Napoli jika tidak ingin tertinggal makin jauh dari sang lawan. Juve saat ini ada di posisi tiga klasemen dan tertinggal empat poin dari Napoli.

Ambil Risiko

Kondisi ini membuat Allegri memaksakan Higuain main. Padahal pertengahn pekan depan Juventus sudah dinanti laga penting lain.

Juve akan berhadapan dengan Olympiakos di ajang Liga Champions. Juve juga perlu menang di laga kontra Olympiakos guna mengamankan tiket ke babak knock-out.

Prakiraan Susunan Pemain

Napoli: Reina; Hysaj, Albiol, Koulibaly, Mario Rui; Allan, Jorginho, Hamsik; Callejon, Mertens, Insigne

Juventus: Buffon; Benatia, Barzagli, Chiellini; De Sciglio, Pjanic, Khedira, Asamoah; Dybala, Douglas Costa; Higuain

Hello world!

Welcome to WordPress. This is your first post. Edit or delete it, then start writing!